25 January 2012

Pertandingan Kaligrafi di Sekolah

Assalammualaikum !!

Kali ni rasa rajin nak update panjang sikit. Hehe. Hampa rajin ka nak baca?? Sebab aku rajin nak taip. Hehehe. Okey, kali ni aku nak update mengenai Pertandingan Kaligrafi yang diadakan di sekolah aku temph hari bersempena dengan Sambutan Tahun Baru Cina. Kan ke aku mengajar di Sekolah Jenis Kebangsaan Cina sekarang, jadi haruslah diadakan Pertandingan Kaligrafi tu (walaupun hampir keseluruhan pelajar sekolah ni adalah Melayu kita)

Pertandingan Menulis Kaligrafi Cina ni dibuat selepas waktu sekolah. Pukul 1.30 pm - 3.30 pm. Tapi sebenarnya habis awal daripada tu. Biasa lah, cikgu-cikgu sekolah aku ni kalau boleh nak yang simple-simple dan tak membebankan. Itu yang aku sukaaa. Hehehe.

Pertandingan dibahagikan kepada beberapa kategori. Pertandingan menulis kaligrafi (pakai berus dan dakwat hitam) Tahap 2 (Tahun 4,5,6), Pertandingan menyalin kaligrafi Tahun 2 dan 3 (pakai pensel dengan kertas biasa) dan pertandingan menghembus dakwat dengan menggunakan straw (Tahun 1).

Untuk pertandingan menulis kaligrafi bagi Tahap 2, depa kena tulis yang susah sikit lah. Pastu renyah sikit. Tau tak renyah tu apa? Renyah ni dalam slang utara nya bermaksud melecehkan. Yelah, cikgu kena sediakan kertas merah tu. Aku suka lah kertas merah tu. Kertas tu bukan kertas warna biasa. Kertasnya macam ala-ala kain pun ada. Macam kain campur kertas. Lembut. Kemudian, cikgu kena sediakan dakwat lagi. Alatan lain seperti berus dan jugak sokabar untuk dijadikan alas tu murid yang kena sediakan. Tapi biasalah. Ada yang tak bawak, pastu baru hegeh nak pinjam kat kawan. Angin gak aku dengan murid camni. Depa kekadang sengaja tak bawak sebab tau depa boleh pinjam dari kawan. Ada sorang tu, apa pun tak bawak, berus takda, sokabar takda, memang kena la bebel dengan aku.

Haa, lupa pulak. Ada jugak pertandingan kaligrafi untuk guru. Satu kategori untuk guru Melayu satu lagi untuk guru Cina. Kalau nak buat satu kategori je, memang kalah la kan kami-kami Melayu ni dengan cikgu-cikgu Cina yang lagi hebak menulis tu.

Jom kita layan gambar dulu.

 Ha, tu Cikgu Waniey tengah gelakkan Amin yang letih sungguh menghembus dakwat dengan straw. Sebelah Cikgu Waniey tu, cikgu baru masuk. Mengekor je aku pegi mana pun. Hahahahah!


 Memula aku, cikgu baru tu dengan ustaz je yang menulis ni, tapi tetiba akak kerani pun nak join, haa, boleh-boleh. Aku lagi suka meramaikan majlis. Tu aku konon tengah khusyuk la tu.

Ingat senang ke nak tulis kaligrafi tambah-tambah pakai berus pulak tu. Aku tulis 'xinnian kuai le' yang bermaksud Selamat Menyambut Tahun Baru Cina. Susah kot, Bersimpang siur perkataan dia. Aku buat asyik jadi tebal je. Kalau yang cantik punya kan, dia akan jadi tebal dan nipis di ekor tu. Macam, kalau kita nak habiskan satu garisan tu, kita drag berus tu, them terus angkat. Baru jadi ekor. Eh, ni kau paham ke tak ni? Keluar habis, ekor kepala segala. Hehehehe. Lagi satu, kaligrafi Cina ni, dia pendek sebab satu karakter tu, mewakili satu perkataan bukan huruf. jadi memang amat menjimatkan ruang. Hehe


Guru Besar pun bermurah hati nak sedekahkan limau Mandarin. Manis tau yang plastik putih tu. Aku dapat yang tu. Hehe 

Yeayyy dah siap. Pemenangnya adalah Ustaz. Sebab memang cantik gila dia buat. Kemas je. Tapi Ustaz ni memang cantik pun tulisan dia. Tulisan jawi cantik, rumi pun cantik. Kemas je. 


 Ni cikgu Ooi. Aku suka dia sebab dia baik sangat dan cantik pulak tu. Cantik yang tanpa mekap. 

Ramai Melayu yang berkenan kat dia ni. Cikgu Ooi ni, punyalah baik sampai masa kereta aku ada masalah haritu, dia yang beria yang bawak aku pegi Perodua, waktu sekolah pulak tu. Pastu aku tanya, dia tau ke jalan, Dia kata dia pun taktau tapi dia boleh tolong aku cari. Baik nyaa laa. Aku sampai terharu. Pastu dia nampak aku kat Tesco sorang-sorang. Masa tu lepas sekolah terus straight pegi Tesco nak beli barang sikit. So, aku malas dah nak balik, gi amek housmate aku untuk teman lagi, nak tunggu dia bersiap lagi. So lambat. Jadi terus aku pegi sorang. Aku tak perasan pun dia. Dia yang perasankan aku. Keesokkannya di sekolah baru dia bagitau dia nampak aku, nak tegur tapi aku jalan laju. Hehe. Pastu dia sangat concern kenapa aku keluar sorang, kenapa tak keluar dengan housemate. Kalau nak ajak dia keluar cakap je kat dia, dia leh temankan. Baik betul kan? Cikgu-cikgu lain pun semua baik jugak, Baik yang sampai aku terharu nak menitiskan air mata. Tambah-tambah masa kereta aku buat hal dulu. Semua offer diri nak tolong. Xie xie ni laoshe laoshe sekalian.

 Ni Pertandingan Menulis Kaligrafi Tahap 2. Guru Besar tengah beri tunjuk ajar pada si Razak. Dia lah yang aku cakap, apa alatan pun tak bawak tu.

Razak ni Tahun 6. Murid bijak, ayah Chinese Mualaf, mak Melayu. Tapi MALAS. Hari-hari kena marah dengan aku. Aku peduli apa, hang pandai ka, bijak ka, kalau tak buat keja aku, memang kena lah. Baru adil.
Ha, lupa nak cakap, masa pertandingan tu kan, ada murid tahun 4 ni pegi jatuhkan dakwat hitam tu atas lantai. Habis kotor satu lantai, pastu cikgu suruh dia cuci, lagi dia mengelap lagiiiii laa comot. Orang sibuk menulis, dia sibuk mengelap. Haaihhhh.

 Cikgu Kong tengah demo sikit macam mana nak tiup dakwat guna straw kepada murid Tahun 1. Best gak buat menda ni, aku cuba jugak. Dulu masa sekolah pernah jugak buat tapi guna warna air yang colourful.



Ini Amin. Tengok dia sedang teliti menghembus. 

Bila hembus, dakwat tu akan berselerakan dan akan membentuk sebatang pokok yang beranting dan berdahan. Cantik tau. Lagi banyak dahan, lagi cantik. Apabila siap meniup, nanti cikgu akan bagi dakwat putih pulak untuk cop guna hujung straw untuk membentuk bunga. Cop lah di hujung-hujung dahan pokok. Memang cantik ala-ala pokok sakura. :)


Kita akhiri entri ni dengan gambar aku sekeping yang baru habis melantak di Zoo Bistro di Taiping. Sedap gila weh asam pedas dia. Slurrppp!!

1 comment:

Miss Masjue said...

COMEL LHA AMIN TUE.EHEHE...