10 August 2011

Abah

Assalammualaikum. Seingat aku masa Hari Bapa dulu, aku tak buat pun entri pasal Abah. Mungkin aku sibuk kot time tu. Untuk Mama, aku ada buat entri khas sempena Hari Ibu. Eh, aku tak pasti la aku buat ke tak, yang pasti aku ada buat short note for Mama on Facebook. Untuk Abah, aku tak buat pun. Jadi hari ni, hati aku tergerak nak buat satu entri khas untuk Abah tersayang. Aku warning siap-siap, entri ni mungkin panjang. Kalau tak percaya, silalah scroll down. Aku tak paksa pun sesiapa baca ni. Kalau anda rasa nak baca, teruskan, kalau anda rasa tak berkeinginan nak baca pun, aku tak kisah. Aku mengarang ni untuk kenangan. Sebab aku suka baca balik entri-entri aku yang lama dan kebanyakan entri tu akan membuatkan aku tersenyum sorang-sorang. =)

Well, kalau nak diikutkan, aku lebih rapat dengan Abah berbanding Mama. Memang aku sayang keduanya sama banyak, tapi darjah kerapatan (boleh gitu?) aku dengan Abah ni, lebih sikit. Kenapa ya? Emm. Mungkin sebab aku lebih banyak mewarisi perangai Abah, rupa Abah kot. Banyak perangai Abah yang dapat kat aku. Suka membazir, hehe, suka mengusik, suka marah, degil tahap yang maha dasyat, sukakan gadget-gadget elektronik (hp, lappy, tv, radio, etc), keras kepala dan sukakan jam tangan. Kalau ikut rupa pulak, aku rasa aku banyak warisi dari Abah jugak. Sebenarnya kan, kalau aku jalan satu family,kalau terserempak dengan kawan-kawan Mama ke Abah ke, ni favourite ayat dorang untuk aku. ‘Eh, yang pempuan ni tak macam Mak dengan Abah dia. Lain pulak muka,ikut sapa ya?’ Tapi ada gak yang kata aku banyak mewarisi wajah Abah. Aku pun rasa begitu. Kening aku agak lebat, macam Abah. Bulu mata aku panjang, macam Abah, pipi aku labuh, macam Abah, paling ketara, mata sepet macam Abah. hehe Dulu masa aku di uni, aku di kolej perempuan pakai seluar pendek yang sampai lutut tu, jalan-jalan nak pegi watercooler, boleh budak tu tegur aku ingatkan Sabahan. Aku pulak, suka buat rambut pesen amoi-amoi ni. Pendek, pastu potong rambut depan. Tapi Sabahan semua putih-putih, aku hitam. Camna depa boleh ingat aku Sabahan? hahaha. So, muka aku lebih banyak mewarisi muka abah, Cuma hidung ja tak ikut cam hidung Abah. Sayang betul, sebab hidung Abah mancung. hehe. Hidung adik macam hidung Abah la. Jeles tau.

Aku ni memang degil. Ketegaq orang utara kata. Antara aku dan Adik, memang sangat ketara lah aku yang paling tak mendengar kata. Pernah Abah mengadu dekat kakak sedara dia pasal kedegilan aku yang over ni. Pastu Makcik tu cakap ‘Ketegaq macam hang la, Zim. Hang dulu lagi teruk ketegaqnya’ Terus Abah terdiam. Aku pulak tersenyum sendirian. hehe. Perangai aku yang degil ni memang sangat sesuai dengan peel abah yang garang tu. Abah memang garang. Garang sangat. Kami adik beradik memang paling takutkan Abah. Kalau aku baca komik Anak-anak Sidek, terus aku teringatkan Abah. Aku rasa normal jugak kehidupan aku ni sebab ada je yang ada Abah yang garang. Bukan aku sorang je. Yela, kan ke Tuan Haji Sidek tu garang gila. Watak Bun pulak aku rasa dekat sangat dengan aku (dan aku rasa Bun tu adalah hensem. lalala). Bun tu nakal, degil selalu je kena bantai dengan Abah dia dek kenakalan dia. Aku rasa kalau aku membesar di kampung, mesti kenakalan aku macam Bun tu. Ni dah membesar di bandar, kenakalan pun agak kebandaran sikit lah.  

Dulu masa kecik-kecik,  aku masa tu mungkin darjah 4 atau 5 kot. Masa ni kami dah dikerah untuk pi tusyen. Banyak gila tusyen, sampai aku jemu. Pastu Abah beli buku latihan berbuah-buah untuk kami buat. Banyak tau. Dulu ada 5 subjek masa sekolah rendah. Satu subjek Abah beli dua buku latihan. Abah akan tanda, aku kena buat dari helaian mana sampai helaian mana. Selalunya banyak. Kekadang 10 helai. Dan Abah bagi tempoh untuk aku dan Adik siapkan latihan-latihan tu.  Disebabkan aku ni pemalas, aku suka tiru jawapan di belakang buku. Kekadang aku hasut Adik suruh tiru gak. Hehehe. Selalunya time buat latihan tu, Abah ada berdekatan untuk mengawasi kami. Sekali tu, terkantoi aku tiru jawapan. Dia nampak. Aku dah takut gila dah. Abah panggil aku, dia suruh pi ambik pembaris kayu di bilik belakang. Pastu, Abah suruh genggam tangan. Aku pun genggam sambil ketap mulut. Pappp! Dia pukul aku punya knuckles tu. Eh jap, knuckle dalam Bahasa Melayu apa ek? huhu. Okey lepas dia pukul aku tu, dia akan suruh aku pi sambung buat latihan. Aku ni pulak jenis yang keras kepala. Takdanya nak menangis minta simpati. Aku buat macam tak sakit. Padahallll.pedih amat.

Dulu, mama kerja jururawat (sekarang dah pencen). Selalu kerja shift. Kekadang kerja malam, kekadang pagi-pagi baru balik. Abah pulak kerja office hour. Abah selalu pergi kerja naik motor Suzuki lama tu. Masa tu ada satu kereta je. Mama yang guna kereta, Abah pulak guna moto. Moto Suzuki Abah tu aku dan Adik cam sangat lah bunyi eksoz dia, preng preng prengg peh peh peh peh. hehhe. Gitu la bunyi dia. Moto lama kan. Selalu kalau Abah pi kerja, mama pi kerja, tinggal lah aku dan Adik, fuhh, enjoy habis kami time ni. Tak study, tengok tv je keja. Dulu, kami adik beradik susah nak tengok tv. Dilarang keras oleh Abah. Kami kena siapkan kerja sekolah dan kalau kerja sekolah dah siap, kena buat latihan pulak dalam buku yang Abah beli tu. So, masa Abah dan Mama takda ni la, kami harus menggunakan kesempatan ini dengan sepenuhnya. Selalunya, macam biasa, aku la yang hasut Adik, jangan study. Jom join aku tengok tv. Sebab kalau kena marah, pun ada geng. Hehehhe. So, masa kami dok seronok tengok Tv tu, tetiba, terdengar prenggg prenngg prenggg peh peh peh. Apa lagi, bertempiaran lari, cari buku, cari pensel terus duduk di meja tulis. Yang bestnya, bunyi moto Abah tu, dah boleh dengar berkilometer jauhnya. Hehehhe. Jadi sempatlah kami nak tutup tv, tutup kipas di ruang tamu, lari dan menuju ke meja tulis dan pura-pura study. Pastu, Abah balik, dia pun masuk rumah. Tengok anak-anak dia rajinn je study. Tapi kami berdua ni, dah dup dap dup dap.Abah menuju ke ruang tamu. Lagi la kami berdebar.  Tetiba terdengar Abah melaung memanggil kami. ‘Kak Caq! Adik ! Mai sat. ‘ Haa, kalau dah begitu tone suara dia, kami dah rasa satu malapetaka besar akan berlaku. Mesti ! Pasti ! Yakin ! Kami pun saling pandang memandang, dahh berketar seluruh badan, jalan menuju ke ruang tamu. ‘Ni awat kipas masih lagi berpusing ni, macam baru tutup ja. Tv pun masih panas ni? (Dulu takda plasma lagi, pakai tv gedabak besar empat segi tu, jadi boleh rasa dekat bontot tv tu) ‘ Kami pun dok err errr errr.  Okey, cam biasa, aku disuruh ambil pembaris kayu. Pastu dah boleh agak la kan, apa yang jadi. Yang best aku sorang je yang kena, Adik tak kena. Ciss! Sebab memang semua orang tahu, selalunya aku yang mastermind. Jadi, lepas tu kalau kami nak tengok tv senyap-senyap, tak payah pasang kipas. Lepas tu lepas tutup tv, aku dengan bengapnya, akan sembur-sembur air belakang bontot tv tu, pastu lap-lap tak kasi panas. Kasi sejuk. Hahahaha. Nasib baik time buat tu, plug dah cabut, kalau tak, mungkin blog ni takkan pernah wujud pun. Hahaha. Tapi ada gunanya jugak Abah marah-marah kalau aku tak study sebab, masa UPSR aku dapat 4A. Dalam malas-malas aku study, malas pegi tusyen, dapat jugak 4A kan. Sains je aku tak dapat A. Aku dapat C.Hahaha. Ya. Aku dapat 4A 1C. Dahla dalam kelas aku tu, semua dapat antara 5A atau 4A je, bawah dari tu takda. Aku la tu yang paling teruk sebab ada C. hahahaha. Selalu kalau orang tanya berapa A aku dapat untuk UPSR, aku boleh bangga cakap dapat 4A. Orang akan ingat aku dapat 4A 1B. Hehe. Nasib baik, memang mentaliti orang kita ni suka tanya dapat berapa A kan time exam. Tapi aku kesian lah bagi siapa yang tak dapat A langsung tu, kalau orang tanya dapat berapa A? Mesti pahit je nak jawab, takda A.

Masa sekolah, pun aku suka buat perangai, buat masalah. Tapi bukanlah masalah disiplin. Aku ni seorang yang cuai dan pelupa. Abah suka marah aku sebab tu. Careless careless dan careless! Begitu lah kata abah. Masa aku bersekolah rendah dulu, di SK St Anne’s Convent. Aku suka je tertinggal barang. Kekadang tertinggal barang kat rumah, kekadang tertinggal barang di sekolah. Ada je benda nak tinggal. Lepas tu, kalau tertinggal barang di rumah, contohnya buku latihan untuk subjek yang cikgunya garang nak mampus, mula lah aku kalut cari public phone time rehat, call pejabat Abah, suruh Abah hantarkan buku tu ke sekolah. Abah pun dari tempat kerja, balik ke rumah, ambik buku dan hantar pulak untuk aku di sekolah ni. Aku selalu berharap, Abah, please naik kereta, jangan naik moto, please please please. Aku takmau kawan-kawan aku tengok Abah naik motor, aku nak depa tengok Abah drive kereta, baru ada class. Rasa nak penampar tak aku? Abah dah penat-penat balik rumah ambik buku kau, pastu hantar lagi kat sekolah, kau boleh wish yang bukan-bukan. Aku pun rasa nak penampar diri sendiri. Lepas tu, masa Abah hantar buku, selalunya kena la bebelan kat situ. Cuai, lalai careless. Benda biasa yang aku selalu dengar. hehe.Kekadang, Abah terpaksa hantar ke kelas memandangkan aku ada kelas jadi tak dapat keluar kelas ambil barang tu. Dan masa Abah nak bagi buku tu, mesti aku bangga. Abah aku sanggup datang hantar buku untuk aku, abah korang ada ke Abah camtuh?? Yang tu lah yang aku fikir sewaktu aku bangga ke depan kelas untuk ambik buku yang Abah nak kasi tu. Budak-budak baru nak up kan, cam tu lah pemikiran dia.

Pernah sekali tu, abah hantar aku ke sekolah naik moto. Hurm. Dulu aku tak suka naik moto. Tak suka Abah hantar ke sekolah naik moto sebab nanti tudung sekolah jadi macam belacan lepas tanggalkan helmet. Tapi masa tu tak berapa kisah sangat sebab sekolah semua perempuan kan, takda lelaki, so tak perlu control ayu sangat. Hahahah. So, masa Abah nak turunkan aku dari moto tu, masa ni aku darjah 2 atau 3 kalau tak silap, aku turun ja, mesti la aku tengok bawah kan,Abah pun mesti tengok bawah, tengok aku turun dari moto. Pastu kompom lah terpandang kaki aku kan. Sekali tengok aku pakai selipar bunga-bunga kaler pink. Tak pakai kasut sekolah ! Aku pun baru sedar aku tak pakai kasut sekolah. Damnnn! Aku dah mula cuak dah. Pastu Abah marah berbakul-bakul dan masa rehat, Abah hantar kasut sekolah untuk aku. hehe
Bukan apa, aku time tu takut sangat dekat Guru Besar tu. Cikgu Rokiah nama dia. Garang gilaaaaaa weh. Semua takut kat dia. Dia suka tampar orang. Aku takut kalau dia nampak aku berkeliaran pakai selipar bunga-bunga pink ni, mau dia sepak aku depan-depan tu. huhuhu. Nasib baik Abah hantar kasut sekolah. Thanks Abah.

Selain kena dengan pembaris kayu tu, banyak lagi yang dah aku kena. Setakat pembaris kayu tu, perkara kecil saja. hehhe. Dulu aku pernah kena rotan sebab aku suka guna banyak berus gigi. Kat rumah aku ni, barang-barang semua ada stok yang banyak. Berus gigi banyak, sabun berbotol-botol, shampoo berbotol-botol, makanan pun banyak gila. Abah suka beli banyak-banyak untuk bekalan di masa akan datang. Pastu Abah suka beli berus gigi yang comel-comel, warna warni, bentuk yang canggih-canggih. Aku suka betul tengok, dan guna. Hahaha, dah seminggu pakai, aku buang, aku pakai baru, baru dua hari pakai, aku campak, aku ambik yang baru. Sekali tu, Abah tetiba masuk bilik aku, aku dah cuak dah. Aku tak suka orang masuk bilik aku sebab bilik aku tu banyak rahsia. hehehe. Bila Abah masuk secara melulu, aku terkujat lah. Masa tu pulak aku tengah kat ruang tamu. Terus melompat meluru ke bilik. ‘Cari apa Abah?’ Aku dah gabra dah tanya. Tengok Abah dah selongkar laci aku. Aishh, ni yang tak best ni. Dalam laci-laci, almari buku aku, banyak betul rahsia sulit kerajaan. Segala surat cinta, kad raya dari boifren-boifren, kertas ujian yang dapat teruk-teruk, vitamin-vitamin yang Abah beli suruh makan (dah jadi kebiasaan Abah suka belikan anak-anak dia, vitamin. Macam-macam jenis vitamin ada) semua aku sumbat kat situ. Oh, by the way, aku tak suka makan vitamin, ubat etc. hehe. Lepas tu, tetiba Abah bukak satu laci ni dan

 love you Abah :)




4 comments:

Always Me! said...

Wanie! Cite ni da abeh ka belom? Best nih! :)

miss E said...

apa ni? citer tak abeh? potong stim betui lah..huuu aku ingt yg ang citer pasai kasut skolah tu. hahhaa apala kasut skolah pon bleh lupe... eheh lawok2...

sweetsuraya said...

awat buat keja sparuh jalan ni???
pi cerita prabih tu....
ape daaaaa~!!!!


psst, aku pon rindu gilerr2 kat arwah ayah aku.... hargai bila ada..... :)

Miss Masjue said...

tue la..cecite habis..tengah syiok jew bace